Haiii... Larut Malam is back! Kali ini nggak mau dijadwal, ya ngepost kalo emang bisa aja dan kalo lagi sempat.  Lagi mau cerita t...

LARUT MALAM - TUKAR CERITA DENGAN TEMAN

December 08, 2017 Nabela Aprilia 15 Comments


Haiii... Larut Malam is back! Kali ini nggak mau dijadwal, ya ngepost kalo emang bisa aja dan kalo lagi sempat. 

Lagi mau cerita tentang pertemanan nih. Kapan sih sharing cerita sama teman dan berasa lega gitu? Ada yang lagi kangen sama teman atau sahabat mungkin? 

Hari ini akhirnya dapat teman yang mau meminjamkan telinganya buat gue. Ntah kenapa, minggu ini terasa berat gitu, mata sering ngerasa perih, pegal karena terlalu sering terpapar gadget. Akhirnya bisa meluangkan waktu bisa ngobrol sebentar sama teman tuh, priceless aja gitu.

Sering nggak sih merasa, kok kayaknya makin dewasa, teman tambah sedikit, frekuensi ngobrol atau ketemuan makin jarang. Tahu kegiatan teman ya cuma dari social medianya, ada yang sakit, cuma dibalas via WA. Mau jenguk, tapi kok ya capek, abis pulang kerja. Hidup kayaknya berputar di situ-situ aja. Bangun tidur - ke kantor - kerja - nyelesain kerjaan - pulang kerja - macet - sampai rumah - terus aja repeat setiap hari.

Makanya senang banget kalo ada waktu kosong dan bisa ngobrol sama teman. Bisa ngeluarin unek-unek, ngobrolin hal random, ketawa cekikikan, dan ternyata itu nggak mudah loh. Ngeluarin unek-unek tuh berasa lega banget, tapi setelahnya kadang mikir lagi, gue ngomong sama orang yang tepat nggak ya, tadi omongan gue gak ada yang salah kan ya? 

Mungkin terkesan, halah mau ngobrol dan cerita aja ribet banget. Dan ternyata komunikasi tuh ribet dan nggak mudah dipahami! Kalo komunikasi gampang, mungkin nggak akan ada yang namanya Miss understanding. Nggak akan ada yang namanya berantem, pergi, meninggalkan dan ditinggal pas lagi sayang-sayangnya.

Menurut kalian penting nggak sih menjaga komunikasi sama teman? Mau ketemu sama teman, ya cuma mau ngobrol dan bertukar cerita aja, tanpa pegang gadget dan kedistract sama social media. Mau tahu tentang kabarnya dia, mau lebih kenal teman kita sendiri. Gue termasuk orang yang cuek dan susah berempati sih, tapi kalo misalnya teman gue cerita tentang kekurangan atau masalahnya dia, gue jadi bisa lebih mengerti tentang sisi humanity gitu.  Ada yang sama?

Bertukar cerita sama teman tuh buat gue menyenangkan. Gue jadi tahu ekspresi dia kayak gimana, gue jadi bisa belajar mengerti dan empati. Gue juga jadi merasa lebih kecharge aja gitu. Jadi bisa lebih semangat. Bosen kan ya kalo cuma berinteraksi lewat handphone aja? 

Setiap bertukar cerita sama teman, ketawa-ketawa, gue selalu berharap bisa mendengarkan lebih banyak cerita dari teman gue. Menyenangkan gitu, bisa ikut mendengarkan cerita baik tentang mereka. Bisa saling menguatkan kalo emang lagi ada masalah atau cape dengan kehidupan. 

Semoga kita nggak kehilangan teman yang sudah berbaik hati meminjamkan kupingnya untuk mendengarkan cerita dan keluh kesah kita. Di manapun teman gue berada sekarang, kangen! Yuk saling bertukar cerita!

A post shared by Nabela Juita Aprilia (@nabelaprilia) on

Salam,



Bela

15 comments:

  1. " Sering nggak sih merasa, kok kayaknya makin dewasa, teman tambah sedikit, frekuensi ngobrol atau ketemuan makin jarang." i can relate banget sama kalimat itu huhu. keren postingannya, jangan lupa mampir juga yaa

    www(dot)mardiaheyyy(dot)com

    ReplyDelete
  2. berinteraksi langsung memang menyenangkan.
    kami punya kebiasaan sama teman kalau kumpul teman yang udah kentel semua hp taruh meja dan yang bunyi pertama kali, dia yang bayar

    ReplyDelete
  3. Wah seru juga punya teman-teman kayak difoto tersebut hihi.. inget temen2ku dulu pas SMA ga ada gadget2an ketemuan pasti bisa walau komunikasi hanya 1x saja via telepon dan mungkin itupun seminggu kemudian ketemuannya. Sdh janjian, tulis, datang. Selesai. Jaman dulu memang hebat.

    ReplyDelete
  4. Aku berusaha semaksimal mungkin, jika sedang di kehidupan nyata, STOP distraksi gadget.

    Karena aku juga akan ngerasa gak nyaman kalau orang yang aku ajak interaksi gak peduli sama aku.

    Tapi iyaa...bener banget.
    Kalo abis cerita dan menjadi diri sendiri di hadapan temen yang kita rasa cocok banget ituuu....anugerah.
    Aku punya temen kaya gitu.

    Semoga dia merasa yang aku rasa...

    ReplyDelete
  5. Iya aku juga kangen masa-masa dimana aku bisa nongkrong dengan teman, ketawa-ketiwi cerita ini itu, tapi sekarang prioritasnya udah berubah

    ReplyDelete
  6. Kalau aku, lebih suka dengerin cerita mereka, daripada aku yang cerita
    Kadang2 gak direken sih, haha, juga mereka gak paham persis tentang curhatanku. Jadinya aku curhat hanya kepada Yang Maha Ngasih Solusi
    Ke sesama mahluk maaah, cuma dilewatin aja. Makanya aku lebih suka mendengarkan mereka, daripada aku yang bercerita

    ReplyDelete
  7. Suka banget sama paragraf keempat, bener banget, semakin bertambah usia, semakin kehilangan teman,teman banyak sih di dunia maya,tapi temen yang beneran untuk nonkrong bareng udah jarang, makanya hepi banget kalau bisa ketemu teman ngobrol bareng dan curhat-curhatan

    ReplyDelete
  8. bertukar cerita sama teman adala kenangan yang HQQ, tapi seiring waktu dan usia, teman akan pergi dan teman baru akan datang.

    Sepakat seperti teh Rany, di paragraf keempat teman-teman bukan kehilangan sih tapi memang pergi, memiliki jalan masing-masing

    ReplyDelete
  9. Aku punya satu jenis teman seperti ini. Setiap ketemu kami pasti saling bercerita dan mendengarkan. Meski intensitas pertemuan kami tidak sering. Susah nyari teman seperti dia yang mau mendengarkan dengan tulus dan tidak membocorkan rahasia.

    ReplyDelete
  10. Aku pas ketemu temen, sering nyimpen HP dulu. Ngobrol sama dia, ngalor ngidul biar menikmati masa dunia nyata, enggak sering ini kan ya

    ReplyDelete
  11. Semoga selalu dikelilingi..teman2 sejati.. tak sekedar membenarkan kata2 kita . Tapi juga menunjukkan yang benar jika kita salah...

    ReplyDelete
  12. Wow. Tulisannya relatable banget nih. Memang benar sih, semakin usia kita bertambah, semakin sibuk kita dengan berbagai kegistan. Itu juga yang membuat frekuensi bertemu jarang. Ya, apapun itu, memang aku juga orang yang tidak punya banyak teman. Atau lebih tepatnya pilah-pilih teman.

    ReplyDelete
  13. Aku orangnya introvert si, kalau ada masalah lebih suka menyendiri. Nanti kalau sudah senang lagi baru ke dunia luar... Jadi aku tidak pernah menikmati membicarakan kepenatan hidupku dan masalahku dengan teman. Tapi aku suka ngumpul dengan teman, berbagi kabar apalagi mendengarkan curhatan mereka~

    ReplyDelete
  14. Pasti doong..penting banget menjaga komunikasi dengan teman. Sebaiknya simpan gadget kalau ngobrol bareng teman. Jangan sampai menjauhkan yang dekat, yang jelas-jelas ada di depan kita.

    ReplyDelete
  15. Yang namanya temen harus bener bener ngebantu saat yang lainnya down. Ngga cuman semangat aja tapi ngasih masukan yang baik paling ngga bikin kita bahagia lah ya. Saling support terus

    ReplyDelete