Sumber: pexels Hai Gengs.... Apa kabar? Semoga sehat selalu ya. Pliss... kurangi begadang, perbanyak ngopi. *ini pas ngetik lagi begada...

If I Were A Man

September 12, 2017 Nabela Aprilia 26 Comments

Sumber: pexels
Hai Gengs.... Apa kabar? Semoga sehat selalu ya. Pliss... kurangi begadang, perbanyak ngopi. *ini pas ngetik lagi begadang* so sad 

Kalian pernah nggak sih memikirkan sesuatu yang absurd gitu? Kok kayaknya aku sering ya. LOL! Aku anaknya agak overthinking gitu, tapi yang dipikirin nggak jelas. Huhuhu... 

Kalau kalian seorang perempuan, kalian pernah berpikir nggak sih “If I Were A Man”? Kok kayaknya kehidupan seorang laki-laki tuh menyenangkan ya. Mereka bisa menjadi “garda terdepan” untuk urusan apapun. 

Dulu, aku sering mempertanyakan ke diri aku sendiri dan Tuhan. Menanyakan dalam hati, “kok aku terlahir sebagai perempuan? Kenapa nggak sebagai laki-laki? Mereka terlihat lebih bebas dan menyenangkan. Aku merasa cemburu sosial dengan makhluk laki-laki yang ada disekelilingku. 

Jadi, saking aku mau dianggap sebagai laki-laki. Aku inget banget,aku mulai menyukai sepakbola dari sejak SMP. Bokap, abang dan adek semuanya menyukai tontonan yang bernama sepakbola. Dari yang tadinya males sampe ikut-ikutan nonton. Dan ternyata menonton bola tuh seru banget ya. Dari tontonan bola, mulai tahu kalo ada tabloid bola, aku mulai langganan tabloidnya, ngumpulin poster-poster pemain bolanya dan nggak boleh dipajang di dinding kamar. Di kelas tuh, ngumpulnya sama anak cowok, sambil sok-sok an ngebahas tentang sepakbola. Berasa seru banget lah. 

Kesukaan sepakbola berlanjut sampai SMA. Masih membeli tabloid bola di depan sekolah. Sampai inget banget, beli majalah Arsenal yang edisinya masih ada Thierry Henry. Doohh... senang banget, karena ada gantungan tas logo Arsenal yang kebetulan sama dengan warna tasnya, warna merah. Berasa keren banget lah pakai gantungan tas logo Arsenal. Di saat teman-teman cewek aku, udah tahu bersolek, aku masih ngomongin sepakbola sama teman-teman cowok. Inget banget “dikeroyok” kalo tim bola kesayangan kalah. Sudah mulai mengenal rivalitas Real Madrid – Barcelona. Aku sampe punya temen deket sekaligus rival, karena dia sukanya Barca. Jadi tahu banget dunia cowok karena sepakbola. 

Kenapa dulu pengen banget menjadi “laki-laki”?

1. Kebebasan 

Sadar nggak sih kalo cowok tuh punya kebebasan yang sangat luas. Mereka bisa melangkah ke mana pun mereka mau. Habis pulang sekolah nggak langsung pulang, its’ oke. Pulang larut malam, nggak apa-apa lah. Bandel karena tawuran, masih dianggap wajar. Pacaran bandel, nggak dihakimi. Gonta-ganti cewek, cuma dianggap playboy, dan ada aja yang ngebelain, “ya wajarlah gonta-ganti cewek, mumpung belum nikah, cari yang terbaik lah. Giliran cewek, gonta-ganti cowok, dibilang nggak bener lah, gampangan lah. “Gonta-ganti mulu, kapan nikahnya? Emang cari apa lagi sih? Coba tolong, kalo ada yang nanya gini ke cewek-cewek, jawab aja. “Cari penggali harta karun”. Kesel bet. 

2. Gampang diajak olahraga

Kaliang tahu apa yang paling bikin gue iri dari seorang cowok? Gampang diajak olahraga. Sering lihat kalo anak cowok lagi ngumpul, terus bilang gini: 

A: Futsal yuk 

B: Yuk lah!

C: Kapan bro? Di mana? 

D: Jumat yee, abis pulang kerja.

Semua: Oke guys, see you. 

Udah, cuma gitu doang. Nggak ribet, nggak pake gontok-gontokan. Mau main futsal atau lapangan besar, monggo. Gue kan suka banget ya sama futsal, walaupun jaraaangggg banget mainnya. Makanya iri banget, kalo liat cowok-cowok, kok gampang banget sih jadwalin main futsalnya. Huhuhu.... 

Cobalah buat mbak-mbak kantoran sekitar Thamrin – Sudirman – Kuningan. Kalo pada bisa main futsal, ada jadwal rutin mainnya. Tolong colek-colek aku dong. Aku mau nendang-nendang nih. Huhuhuhuhu.... 

3. Solid dan nggak gampang BAPER

Yang menarik dari cowok dan bikin iri kaum hawa selanjutnya adalah. Cowok-cowok tuh kalo udah punya sahabat, walaupun udah jarang ketemu. Itu solid banget, bromancenya gila lah. Mereka akan mempunyai nama julukan untuk anggota sahabatnya masing-masing, yang makin memperkuat persahabatan mereka. Sahabatan mereka juga jujur, nggak segan untuk kritik, ngomong langsung di depan dengan dalih “lebih baik gue yang ngomong pahit ke lo, daripada orang di luar sana yang ngomong jelek tentang lo”. 

Dan mereka juga nggak gampang BAPERAN. Mereka bisa melepas cewek yang jadi inceran geng mereka. Tapi nggak akan rela melepas persahabatan mereka. Sedap!

Hmmm... kayaknya itu aja ya, yang bikin aku iri kenapa aku pengen menjadi laki-laki. Karena menurut aku menjadi perempuan itu nggak mudah. Apalagi perempuan Indonesia. Terlalu banyak tuntutan dan kritikan. Usia sudah dewasa, belum menikah, diomongin, sampe tetangga yang ribut. Sudah menikah, belum punya anak, yang ditanya cewek melulu, dianggap nggak bisa memberikan keturunan itu, nyesek banget loh. Sudah menikah punya anak, ditanya lagi ASI atau Sufor, ribet lagi, komen lagi. Menjadi full time mother atau working mom, masih aja jadi “WAR”. Gerak-gerik perempuan menjadi terbatas. Padahal kan setiap perempuan harusnya dibebaskan untuk memilih dan menentukan keputusan hidupnya sendiri. Kalo seorang perempuan nyaman dengan pilihan hidupnya sendiri, kenapa masih ada suara-suara berisik dari orang lain? Herannya, yang sering nyinyir, ya perempuan, perempuan juga. Hmm... rumit ya jadi perempuan. 

Kalau ditanya, sekarang masih mau menjadi laki-laki nggak? Jawabannya adalah NGGAKKKK! Setelah melalui proses panjang dihidup aku sampai sekarang. Aku menyadari, seharusnya aku lebih bersyukur, menerima ketetapan takdir yang sudah ditentukan. Seorang perempuan adalah makhluk yang istimewanya. Darinya terlahir sebuah generasi, roda kehidupan berjalan. Dan yang membuat aku senang menjadi perempuan sekarang, karena aku sudah bisa make up, ternyata “melukis” di wajah sendiri tuh menyenangkan ya. Hahahaha... Kalau lagi ngumpul sama teman cewek, punya insight tentang lipstick dan peralatan make up lainnya. Mix and match baju juga menyenangkan. Ya pokoknya mah, bersyukur aja lah. Dan yang terpenting adalah “Semua wanita harus bisa mewujudkan mimpinya”. Semoga cewek-cewek di luar sana, sudah bebas untuk menentukan setiap pilihan hidupnya dan bisa menjalani hidup sesuai dengan mimpi-mimpinya. 

Salam,


Bela

26 comments:

  1. Wah, menarik nih pembahasannya. Memang ya kalau melihat cowok, bawaannya kadang ingin iri. Tapi ada lho, teman cowokku yang juga iri sama cewek gara2 slogan 'ladies first'. Hehe

    ReplyDelete
  2. Tau gak? terkadang cowok juga bisa berpikiran terbalik seperti yg Bela tulis ini, cowok juga kadang ada perasaan "enak yah jadi cewek".

    tapi intinya, menjadi laki2 ataupun perempuan, semuanya diberi kelebihan masing2 kok, tinggal pintar2 berayukur aja sih. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah baru tau cowok bisa berpikiran kayak gitu hahaha

      Delete
  3. hehheee... pertanyaan kalau aku cowok itu sering memang keluar dari pikiran cewek. Terutama bagi yang merasa ga enak bangat jadi cewek karena banyak pantangannya dan ribet. tapi kalau aku bersyukur jadi cewek hehe

    ReplyDelete
  4. Wahahaha baca ini gue jadi merasa ada temennya nih, Bel๐Ÿ˜‚
    Sering banget gue berpikiran gini juga, ya kurang lebih seperti apa yang bela tulis di sini.


    Cuman gue sadar, kalau di sisi lain gue mesti lebih bersyukur terlahir jadi cewek. Karena apapun yang udah Allah gariskan, itu pasti ada alasannya.๐Ÿ˜Š

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos Mit. Aku gak merasa sendiri hahaha...
      Yup, insyaAllah semoga sekarang lebih bersyukur ๐Ÿ˜Š

      Delete
  5. Wajar sih Bel kalau kamu pengen ada di posisi laki-laki. Memang konstruksi sosial yang patriarkis masih sangat kuat di negara kita. Nggak ada yang salah dengan keperempuanmu, Bel. Menurutku sih gegara mindset masyarakat kita aja yang agak cacat, dan di situlah mestinya yang diubah. Bukan gendermu yang diubah. Wahahha. Sabar Bel. Semangat yoo!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woahh... Thank you Ham dukungannya. Gak asal ngejudge. Gue nulis ini berdasarkan yg gue rasain. Dan pressure jadi cewek di Indo gede banget. Semangat, semangat.

      Delete
  6. Aku pernah berharap terlahir sebagai anak laki-laki. Bukan karena aku ingin merasa bebas, atau suka olahraga. Sejak kecil aku justru sangat feminim, lebih dari saat ini. Tapi aku ingin menjadi anak laki-laki agar papaku enggak kecewa hanya memiliki anak perempuan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak :( kok sedih sih. Tapi kan cewe" juga tetep bisa strong dan mandiri.

      Delete
  7. Hmmm, kalau aku sih udah suka jd cewek. Cuma dr dulu aku pengen punya kakak laki2 hehehe. Sayangnya gak punya.
    Trus kakak cowok temenku suka kuanggap kakak sendiri :D #komengaknyambung gpp yaaa :D

    ReplyDelete
  8. Gimana, ya. Hihihi. Bingung, malah tanya ini. Soalnya saya kayaknya belum pernah berpikir sejauh itu (kurang kreatif, ya :)).
    Menurut saya, jadi cewek ya syukuri aja, lakukan yg terbaik sesuai kapasitas dan kapabilitasnya. Karena saya udah percaya duluan, sih, bahwa Tuhan itu Maha Adil :)

    ReplyDelete
  9. Aku sih dulu pas kecil juga sempat pernah mikir, enak kali ya jadi cowok. Tapi pikiran itu buru2 aku tepis. Aku ingat, aku kudu bersyukur dengan anugerahku sebagai perempuan

    Duh laaah, kalo jadi cowok tuh harus siap jadi pemimpin. Kapanpun,cowok selalu diandalkan. Lah, kalo lagi gak siap mental gimana? Turun deh harga diri
    Jugaaaa.... Cowok tuh tanggung jawabnya gede. Tanggung jawab kepada keluarganya, perbuatannya, istrinya, dll. Kan semuanya ditanggung cowok. Kalo istrinya berabe, ya cowoknya juga disalahin, gak bener didik istri dan apalah apalah lainnya

    Perihal nyinyiran orang, itu mah emang udah begitu atuuuh
    Sulit dihilangin. Tinggal kitanya aja yang positif thinking. Dibikin santaaaai.... Aku sih gitu, gak mau ambil pusing

    Aiiiih aku belum bisa make up an. SMA belajar pakr bedak. Lalu menjelang sidang skripsi baru belajar gincuan. Yang lainnya apalagi. Khawatir menor wkwk

    ReplyDelete
  10. Emm, kalo dipikir-pikir.. Aku ga ngiri pingin jadi laki siiih..tapi dari dulu nyaman banget sahabatan sama temen cowo daripada cewe.

    Lalu makin jadi Ibu, aku makin protektif sama anak-anak perempuanku.

    Karena hubungan cewe dan cowo sellau tidak sekedar hanya persahabatan.
    Tapi ada rasa di sana.


    Rasa itu akan terus bertumbuh kalau dipupuk dan dirawat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak... Kok aku sahabatan sama teman cowok aku biasa aja ya. Gak pernah cinlok. Akunya gak peka hahahaha...
      Yup, perlu dikasih tau ya mbak batasan pertemanannya mulai dari sekarang ๐Ÿ˜Š

      Delete
  11. Ya wajar saja sih kalo kepikiran seperti itu bel, kadang saya pun suka kepikiran, andai saja kalau saya anaknya aburizal bakrie, mungkin akan lain ceritanya...

    Semua manusia sudah ada garisnya masing-masing bel, syukuri aja apa yang sudah ditakdirkan utkmu, sesungguhnya apa yang dirasa buruk untukmu belum tentu buruk untukmu, begitu sebaliknya..

    Bukankah menyenangkan menjadi seorang cewek? Jika dalam suatu hubungan ada permasalahan bisa dengan mudah menyalahkan si cowok? Karena cewek selalu benar, jikapun salah pasti karena cowoknya yang salah...

    Syukuri, nikmati..
    Karena tidak sedikit dari mereka yang tidak beruntung memiliki jiwa perempuan namun terlahir sebagai seorang laki-laki..

    :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue berdoa semoga gak pernah punya pacar atau pasangan kayak lo. Karena kalo gue punya pasangan kayak lo, di detik pertama dan seterusnya. Gue pasti akan selalu mengeluh dan menyalahkan lo.
      Karena gue gak pernah percaya ungkapan "cewek selalu benar"

      Delete
  12. jujur sih. bersyukur dengan kodrat yang kamu punya itu justru lebih baik. memang sih, menjadi laki-laki di matamu itu akan menyenangkan karena ada yang namanya kebebasan. tetapi, ketika kita berbicara tentang namanya laki-laki, kita berbicara juga tentang tanggung jawab. tanggung jawab kita juga besar terutama membahas soal kehidupan. perempuan memang kodratnya kaum lemah, tetapi menurutku apa yang dilakukan perempuan juga justru akan sangat mulia. semua orang, entah itu tukang bakso sampe presiden pun muncul karena adanya perempuan yang tanpa mengeluhkan apapun dan selalu ikhlas memberikan dan mendoakan yang terbaik untuk anaknya. itu mulia banget loh.

    soal baper, anyway, mungkin aku juga termasuk golongan yang punya kerentanan untuk baper loh. hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perempuan memang kodratnya lemah? Baik. Wow... Ungkapan yang datang dari seorang dokter. Makasih ๐Ÿ˜Š

      Delete
  13. Wah.. kebayang tomboy-nya. hahahaha...
    kalau saya bukan tomboy tapi tak suka dandan dan lebih suka manjat pohon atau bertualang.

    semua itu proses. bagian dari cara kita menemukan jatidiri.
    Terus berproses ya....
    Dn tetap kreatif

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku mau bisa manjat pohon hahaha
      Iya proses yang harus dilewati. Makasih mbak ๐Ÿ˜Š

      Delete
  14. Hahahahahahaaha belaaaa

    Ini aku bangeett.

    Yaampun. Jaman sekolah, eike mah mainnya sepak bola, hockey, sukanya brantem. Wkwkwk dan suka sendirian. Main sama cowo2 suka, curhat sama mereka enak, gak judgemental apalagi khawatir curhatan lu bakal disebar2,

    Sampe sekarang, mereka2 kalo lihat aku rada cewek dikit, komentarnya "ih kok kaya cewek sih?"

    Kampret. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... Aku gak sendiri. Udah jarang banget ketemu sama temen" yg dulu.
      Ya, mereka gak pernah nganggep kita cewek ya hahaha

      Delete
  15. Saya jadi ingat bahw rumput tetangga emang lebih hijau hihihihi. ada plus ada minus sih mbak :)

    ReplyDelete
  16. Semua org juga pengennya bertukar genre hehe jadi laki pun ada enaknya dan ada tidaknya. Akan tetapi balik lagi kediri kita sendiri sih haha. Terus bersyukur aja apa yang telah diciptakan sama tuhan kak

    ReplyDelete
  17. Kalau kata Beyonce mah, if I were a boy~~~ saya pengin banget dulu jadi laki. Supaya masih tetap bisa bebas di usia 30 tanpa risau belum menih. Yaaaa...hanya laki2 yg nggak punya alasan manepouse dan kesuburan di usia senja

    ReplyDelete